Mengenal Sejarah Alat Musik Angklung

alat musik tradisional indonesia dari jawa barat
Angklung merupakan alat musik dari Indonesia yang sudah banyak dikenal di seluruh penjuru dunia.  Angklung merupakan alat musik tradisional yang berasal dari Jawa Barat.  Sejarah Angklung dimulai pada masa kerajaan pajajaran. Ini karena Angklung dimainkan sejak masa kerajaan Pajajaran. Salah satu contoh peninggalan Angklung kuno adalah angklung Gubrak dari Jasinga, Bogor yang sudah berumur 400 tahun. Fungsi angklung adalah sebagai penggugah semangat dalam peperangan. Fungsi angklung sebagai pendorong semangat rakyat ini menyebabkan pemerintah Hindia Belanda pernah melarang masyarakat menggunakan angklung. Pelarangan ini menyebabkan popularitas angklung menurun dan hanya dimainkan oleh anak-anak.

Angklung adalah alat musiktradisional yang terbuat dari bamboo. Cara memainkannya dengan di goyang-goyangkan sehingga menghasilkan bunyi yang disebabkan benturan pipa bamboo dalam susunan nada 2, 3, sampai 4. Laras (nada) alat music adalah slendro dan pelog. Pada tiap-tiap satu angklung mempunyai 1 warna nada.

Adapun jenis bamboo yang sering dipakai sebagai bahan angklung adalah bamboo hitam (awi wulung) dan bamboo putih (awi temen). Dahulu kala, angklung biasanya dimainkan pada saat bulan purnama. Para pemain memainkan angklung di buruan (halaman) sambil menyanyikan lagu-lagu daerah khas Jawa Barat untuk mengiringi tari-tarian. Para pemain angklung biasannya berjumlah 8 orang dan 3 penabuh bedug ukuran kecil sebagai pengiringnya dengan posisi berjalan berputar-putar dalam lingkaran. Di kalangan masyarakat Baduy Dalam, terdapat berbagai pantangan sehingga kesenian angklung semata-mata hanya dimainkan untuk tujuan ritual.

Setidaknya ada 4 jenis permainan angklung yaitu : Angklung Kanekes, Angklung Dogdog Lojor, Angklung Gubrag, dan Angklung BAdeng.

Label: , ,